Review Tampilan Sony XZ2 Premium

Ketika datang ke layar smartphone, muncul berbagai pendapat. Apakah Full HD cukup, atau hanya QHD saja yang mencukupi? Dalam tinjauan tampilan Sony Xperia XZ2, kami bertanya apakah 4K benar-benar diperlukan pada smartphone modern ?

Sony suka pamer dengan resolusi dan kepadatan piksel pada jajaran smartphone premiumnya. Tidak ada telepon lain di pasaran yang saat ini menawarkan resolusi setinggi 3.840 x 2.160 piksel, dengan kerapatan piksel 765 ppi. Hanya pendahulunya, Xperia XZ Premium, yang mampu mencapai kepadatan piksel yang lebih tinggi (807 ppi), dan itu memiliki layar yang lebih kecil.


Dalam hal kepadatan Pixel, kemudian, Sony adalah kelas atas, tetapi pabrikan Jepang dengan sengaja menolak mengikuti tren menuju format 18: 9. Sisa pasar tampaknya menggandakan orang yang ingin menampilkan konten tanpa pembatasan perangkat premium. Ini adalah langkah yang logis tetapi, bahkan dengan format tampilan 18: 9, Anda dapat menonton film dan konten digital, jika Anda tidak keberatan memasang bar hitam di samping.


Sumber : Sony
Layar tanpa bingkai? Bukan pada XZ2 Premium
Berbicara tentang bilah hitam itu, bezel layar pada XZ2 Premium sudah sangat besar, terutama di bagian atas dan bawah. Meskipun Sony telah mengintegrasikan speaker kedua yang menghadap ke depan di bagian bawah, XZ2 Premium telah membuktikan bahwa itu juga bisa lebih sempit.

Kembali ke resolusi itu. Meskipun diiklankan bahwa ia memiliki resolusi 3.840 x 2.160 piksel, pengaturan maksimum tidak tersedia untuk setiap aplikasi. Selain itu, layar mendukung konten HDR, seperti konten video dengan kisaran dinamis tinggi. Anda dapat menonton video HDR di YouTube, Netflix, atau Amazon Prime, atau Anda dapat merekamnya sendiri dengan kamera ganda baru. Kami akan melihat ini di artikel terpisah.


Seperti XZ2, XZ2 Premium juga mampu meningkatkan konten SDR ke konten HDR melalui teknologi X-Reality di rumah. Fungsi ini terintegrasi untuk mengubah kontras, warna dan ketajaman dari konten video normal untuk menghasilkan sesuatu yang hampir pada tingkat video HDR yang sebenarnya.

Tentu saja, kami melihat di bawah tampilan kaca XZ2 Premium dengan alat pengukur kami dan kami harus mengatakan bahwa pajangan dari produsen lain, seperti yang ada pada Galaxy Note9, sering dikalibrasi dengan lebih baik. XZ2 Premium kami, misalnya, tidak mencakup ruang warna DCI-P3 yang ditentukan untuk proyeksi film digital.

Secara teknis brilian, tetapi hampir tidak ada manfaat dalam kehidupan sehari-hari
Semua pecandu video yang menghargai diri sendiri ingin mempromosikan teknologi ini, tetapi seberapa banyak dari demo yang tampak hebat itu diterjemahkan ke dalam penggunaan sehari-hari sehari-hari. Nyatanya, sebenarnya. Sebagian besar waktu yang Anda habiskan di ponsel cerdas Anda ada di Facebook, Twitter, menelusuri konten web dan menggunakan berbagai aplikasi messenger seperti WhatsApp. Dan bagaimana dengan mendengarkan musik? Tentu saja, untuk video YouTube, Netflix, dan Amazon Prime, adalah mungkin untuk menemukan konten yang dialirkan dalam 4K HDR, tetapi itu jarang. Tentu, ini menjadi lebih baik setiap tahun, tapi mari kita jujur: berapa banyak video 4K HDR yang ingin Anda tonton di layar yang berukuran 5,8 inci, di kereta bawah tanah dengan kondisi cahaya yang berubah? Bahkan jika Anda melakukannya, Anda tidak akan menggambarkan perbedaan itu sebagai perubahan hidup dengan cara apa pun. Bahkan fitur HDR yang canggih dan mengesankan tidak akan menghasilkan keajaiban dalam kehidupan sehari-hari.

Kesimpulan: Tampilan pada XZ2 Premium bukan sorotan
Tampilan Sony Xperia XZ2 Premium bagus, tapi bagus pada 2018 tidak lagi memotongnya untuk nuansa premium. Namun, Sony telah lama ditunjukkan dengan divisi TV sendiri di mana perjalanan di pasar premium sedang menuju: OLED. Alih-alih 4K, Sony harus mengikuti pesaingnya, baik dari Korea Selatan atau China, dan juga memilih panel OLED di smartphone premiumnya. Pengetahuannya jelas tersedia di Sony, jadi apa yang menghentikannya digunakan oleh Sony Mobile?

0 Response to "Review Tampilan Sony XZ2 Premium "

Catat Ulasan

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel