Kerajaan Makassar - IlmudanInfo

IlmudanInfo

Menyajikan Informasi Pelajaran di Sekolah

Latest Update
Tunggu...

2018/11/21

Kerajaan Makassar

Sumber : Wikipedia
Pada abad ke-17 di Sulawesi Selatan telah muncul beberapa kerajaan kecil, seperti Goa, Tallo, Sopeng,dan Bone. Kerajaan besar ialah Goa dan Tallo.Keduanya lebih dikenal sebagai Kerajaan Makassar.Puncak kejayaanya pada masa pemerintahan Sultan Hasanuddin (1654-1670).

Pertempuran besar meletus pada 1666 di masa Sultan Hasanuddin. VOC di bawah pimpinan Speelman berkoalisi dengan Kapten Jonker dari Ambon dan Aru Palaka, Raja Bone. Hasanuddin kalah dan terpaksa menandatangani Perjanjian Bongaya pada 18 Novembe 1667. Isinya sangat merugikan rakyat Makassar, yaitu : 

  • kapal Makassar dilarang berlayar tanpa seizin VOC
  • wilayah Makassar terbatas pada Goa, wilayah Bone dikembalikan kepada Aru Palaka
  • Makassar tertutup untuk semua bangsa kecuali VOC dengan hak monopolinya
  • Makassar harus mengganti kerugian perang sebesar 250 ribu ringgit
  • semua benteng harus dihancurkan, kecuali Benteng Ujung Pandang yang kemudian namanya diganti menjadi Benteng Rotterdam
Makassar berkembang sebagai pelabuhan internasional. Banyak pedagang asing seperti Portugis, Inggris,dan Denmark berdagang di Makassar.Karena itu, disusunlah hukum niaga dan perniagaan yang disebut Ade Allopioping Bicarance Pabbalu'e dan sebuah naskah lontar karya Amanna Gappa.

Makassar adalah kerajaan maritim dan sumber hidup masyarakatnya dari aktivitas pelayaran dan perdagangan. Hasil kebudayaan yang terkenal adalah perahu pinisi dan lambo.


EmoticonEmoticon